Recent Posts

Monday, September 1, 2008

Cerpen : HIBA

Hatiku semakin panas membara umpama Gunung Merapi yang sedang meletus dan memuntahkan laharnya. Kedua belah tapak tangan aku genggam erat-erat secara spontan menahan rasa marah yang semakin membuak-buak. Ini dah masuk kali ketiga 'assignment'ku ditolak mentah-mentah. Aku dimalukan dihadapan pelajar-pelajar sekuliah yang lain. Kertas projek lukisan yang aku siapkan dikoyak oleh Prof. Mohd Haris Johar, pensyarah Fakulti Seni Bina, Perancangan dan Ukur. Aku Aly Zareen lah! Kalau boleh mahu sahaja aku menjerit ke arahnya tanda protes dan tidak puas hati. Semenjak dia menggantikan Prof Nazim yang berpindah ke England 6 bulan yang lepas, kehidupanku sebagai seorang pelajar jurusan arkitek tahun ketiga semakin gila dibuatnya. Boleh dikatakan, akulah pelajar yang sering dijerkah oleh Prof. Haris tanpa sebab yang munasabah. Aku bukanlah pelajar yang kurang bijak malahan aku pernah mendapat anugerah dekan pada semester terdahulu. Kerja-kerja kuliah turut aku siapkan pada tarikh yang ditetapkan. Aku sendiri kurang pasti mengapa aku menjadi mangsa Prof. Haris. Mentang-mentanglah dia anak orang kaya dan pensyarah yang paling muda di sini, senang-senang sahaja dia nak marah aku.

"Aku benci! Aku benci Prof. Haris !"luahku kepada Izzah teman sebilikku.

"Alah Aly..kau jangan benci sangat. Orang-orang tua cakap kalau benci nanti bertukar menjadi sayang," seloroh Izzah.

Aku hanya mendiamkan diri. Lebih baik aku menatap blog John Hafiz yang terpampar di skrin laptop daripada melayan 'lawak' Izzah. Aku bukan seperti gadis-gadis lain yang tergila-gilakan Prof Mohd Haris Johar yang dikatakan mempunya pakej lengkap sebagai 'Most Eligible Bachelor'. Namun, kata-kata Izzah sebentar tadi sering melintasi fikiranku. Mungkin benar juga apa yang dikatakannya.

Semakin hari aku semakin malas untuk menghadiri kelas Prof. Haris. Aku sering menghabiskan masa mentelaah di perpustakaan untuk menghadapi peperiksaan akhir. Sejak kebelakangan ini, aku sering menerima nota daripada seseorang yang tidak dikenali. Nota-nota itu diselit dibawah buku rujukan yang kupinjam apabila aku tiada ditempatku. Nasibku malang kerana sering tidak sempat melihat siapakah makhluk Allah itu. Nota-nota kecil tersebut sering memberiku kata-kata semangat dan kata-kata perangsang supaya aku gigih menghadapi peperiksaan. Sedikit sebanyak hatiku menjadi lapang tatkala mendapat semangat untuk belajar. Namun yang demikian, aku kebingungan memikirkan siapakah gerangan yang sering memberiku nota-nota kecil tersebut. Penat aku bertanya kepada teman-teman rapatku mengenai hal tersebut namun persoalanku tidak terjawab. Hal ini menyebabkan aku semakin malas untuk menjejaki 'anonymous' itu. Aku tiada masa untuk menjadi penyiasat seperti di dalam novel 'Nancy Drew'.

Pada suatu hari, seperti biasa aku ke perpustakaan untuk mengulangkaji. Aku meletakkan buku dan beg sandang jenama Roxy di tempat biasa. Kemudian aku menuju kearah rak buku seni bina. Sekembalinya dari rak buku itu, aku ternampak sehelai nota dan sesuatu yang mengejutkan. Sejambak bunga ros diletakkan bersebelahan dengan nota tersebut. Sepantas kilat, aku mencapai dan membaca nota tersebut. Kata-kata yang terdapat di dalam nota kali ini lebih ringkas namun memberi satu seribu makna dan persoalan kepada diriku. ' I miss you'. Cukup ringkas namun bisa membuatku duduk tidak senang. Semenjak mendapat nota tersebut aku menjadi gelisah dan kurang senang. Aku kurang menjamah makanan dan ini membuatkan aku jatuh sakit 3 hari sebelum peperiksaan akhir.

" Kau ini pun satu.. orang baru cakap 'I Miss You' pun dah macam 'Ayam Berak Kapur'. Bagus la dah ada orang lain minat kat kau ", jawab Izzah separuh gurau.

" Aku bukan apa Izzah..kalau boleh memang aku nak elak perkara-perkara macam ini. Kau bukannya tak tahu aku dah fobia dengan semua ini. Hati aku masih tertutup untuk sesiapa buat masa ini ", jawabku lemah sambil memicit-micit kepala yang sakit.

" Jodoh di tangan Tuhan.. Kau tak boleh nak tolak kalau Allah dah tentukan kau dengan siapa. Sampai bila kau nak peristiwa lama menghantui kau? Bukan semua lelaki sama seperti Fad.''.

Fad. Sakit hati aku mendengar nama lelaki itu. Fad merupakan cinta pertama aku namun kebahagiaan tidak seindah yang disangka. Hubungan kami berakhir dengan tanda tanya. Fad menghilangkan diri entah ke mana tanpa sebarang berita.

" Buat masa sekarang baik kau rehat sepenuhnya. Dah la, jangan fikirkan sangat tentang hal ini. Lagipun kalau mamat 'anonymous' tu muka ala Cristiano Ronaldo, takkan kau nak tolak? ", gurau Izzah.

" Apa-apa je lah. Dah, aku malas nak layan kau ", aku menghiraukan gelak-tawa Izzah. Walaubagaimanapun, Izzah memang seorang teman yang baik dan memahami.

Peperiksaan berakhir dengan kertas. Sejurus selepas selesai, aku terus keluar dari dewan untuk mendapatkan Tasha dan rakan-rakan yang lain. Semasa sedang rancak berbual dengan mereka, aku dapat merasakan seperti seseorang sedang memerhatikanku. Sangkaanku tepat apabila mataku bertentangan dengan Prof Haris. Dia memandang tepat kearah mataku dari jauh dan kemudian membuahkan senyuman yang paling manis kepadaku. Aku jadi kurang selesa. Buang tabiat ke dia tu? Aku cepat-cepat mengalihkan pandangan ke tempat yang lain. Apabila aku berani untuk berpaling semula kearah Prof Haris, dia sudah hilang dari pandanganku. Mimpikah aku sebentar tadi? Aku hanya membiarkan perkara itu berlalu tanpa berfikir panjang.


Alhamdulillah syukur ke-hadrat Ilahi Allah SWT, doaku dimakbulkan. Keputusan peperiksaan akhir yang memberangsangkan memberi peluang kepadaku untuk melanjutkan pelajaran ke United Kingdom. Usahaku selama ini tidak sia-sia. Benarlah maksud peribahasa 'Usaha Tangga Kejayaan'. Aku meneruskan pembelajaranku dengan yakin di negara orang. Sebagai anak perantau, aku harus membuktikan kejayaanku sebagai rakyat Malaysia. Aku ingin pulang ke Malaysia untuk berkhidmat demi menaikkan nama negara yang tercinta. Walaupun cita-citaku kedengaran terlalu cliché, aku tetap berpegang teguh dengan kata-kata Luis B. Couto, 'Tanpa cita-cita, Tiada Realiti'.

Aku diterima masuk ke University of Sheffield di daerah Sheffield. Setelah seminggu berada di sana, aku menjalani aktiviti orientasi yang dijalankan oleh para senior. Pelajar-pelajar junior yang baru sampai dari Malaysia dibawa ke Malaysian Hall untuk menghadiri jamuan makan malam. Alangkah terkejutnya aku apabila mendapati Prof Haris merupakan salah seorang penanung yang menguruskan hal-hal pelajar Malaysia di UK. Aku cuba untuk menjauhkan diri daripadanya. Mungkin dia tidak mengenali aku lagi. Sangkaanku meleset apabila Prof Haris menegurku.

''Hai Aly Zareen. I didn't expect to see you here. How are you?'', sapa Prof Haris lembut.

'Didn't expect to see me' konon. Apa dia ingat aku tak cukup layak untuk belajar kat UK? Tapi dia mengingati namaku..nama penuhku, monologku dalaman. " Im fine, thank you'' , jawabku acuh tak acuh.

Mungkin dia menyedari mimik wajahku yang berubah lalu terus memohon maaf ke atas kesalahannya. Aku berasa agak hairan dengan perubahan wataknya ini. Dia tidak berkelakuan seperti Prof Haris sewaktu mengajar di Uitm Shah Alam dahulu. Dia lain, cukup lain. Dan aku pula, cukup senang memaafkan perbuatannya yang selalu mengherdikku dahulu. Aku mendapat tahu sesuatu yang amat mengejutkan. Semua nota-nota kecil dan sejambak bunga ros yang sering aku terima di Uitm dahulu adalah daripada pemberiannya. Dia menjelaskan bahawa dia meminatiku sejak dari hari pertama masuk ke kuliah. Perwatakkannya yang suka memarahi aku pula hanyalah olok-olok. Prof Haris hanya ingin menguji aku.

Saban hari, aku semakin senang dengan perwatakkannya yang mengambil berat tentang diriku. Sejak dari hari kami bertemu semula di Malaysian Hall, kami sering menghabiskan masa beriadah bersama di sekitar London. Prof Haris cukup arif tentang selok-belok kawasan di sana kerana sudah lama menetap di London. Aku berasa gembira disampingnya. Lama-kelamaan aku menjadi rapat dengan Haris. Ya, gelaran Prof sudah kubuang jauh-jauh kerana dia lebih senang apabila aku membahasakan dirinya sebagai Haris sahaja.

Selepas 3 tahun merantau, akhirnya aku berjaya menamatkan pengajianku dan terus pulang ke Malaysia. Haris mengemukakan hasratnya untuk menikahi aku. Aku menerima lamarannya dengan hati yang terbuka. Kini, aku Aly Zareen menjadi pasangan kepada Mohd Haris Johar. Pada saat itu, aku teringatkan kata-kata Tasha. Mulut kau memang masin ! Aku bahagia menjadi teman hidup Haris. Namun, sekali lagi kebahagiaan aku hanyalah sementara. Kebahagiaan memang bukan milik aku. Haris meninggal dunia di dalam tidur apabila aku bangun untuk menggeraknya untuk sembahyang Subuh. Baru dua bulan aku bergelar isteri namun aku redha dengan ketentuan Allah SWT. Allah SWT lebih menyayanginya. Dugaan yang menimpaku semakin menjadi-jadi. Aku disahkan hamil. Ketika saat itu aku merasakan seperti duniaku semakin hancur. Aku tidak terdaya lagi untuk hidup.

Keluargaku banyak memberi semangat dan sokongan kepada aku. Mereka menyayangiku sepenuhnya. Mama dan Ayah menatangku bagai minyak yang penuh. Pada suatu petang, semasa aku sedang menghabiskan masa mengelamun di kamar, seseorang telah datang melawatku. Air mataku berguguran tatkala melihat tetamu tersebut. Setelah 5 tahun menghilangkan diri tanpa sebarang berita, Fad muncul semula. Dia menjelaskan tindakan dan kesalahannya yang terdahulu. Dia mendapar tawaran untuk belajar di Rusia dan merahsiakan sebab dan alasannya kerana tidak mahu mengecewakan aku. Kini, Fad muncul untuk menebus kesalahannya kerana meninggalkan aku. Masih ada cebisan kasih sayang untuk Fad di dalam hatiku. Dia sanggup membesarkan anak dalam kandunganku bersama. Mungkin ini ketentuan Allah, aku menerima lamarannya. Walaupun Haris pergi, aku tetap menyayanginya sepenuh hati. Kalau sebelum ini Fad pergi, tetapi dia sudah kembali ke sisi aku. Aku hanya bisa memanjatkan kesyukuran kepada Allah SWT. Allah Maha Adil. Semoga roh Mohd Haris Johar ditempatkan bersama orang-orang yang beriman. Amin
Jika kau percaya Matahari dan bulan masih ditempatnya Maka bukalah pintu hatimu seluas-luasnya Kerana ada bahagia Yang sedang menantimu di sana
If you love someone Let them go If they return to you It was meant to be If they don't Their love was never yours to begin with "It's hard to tell if you love someone until they are gone"
Dalam kerendahan diri ada ketinggian budi Dalam kemiskinan harta ada kekayaan jiwa Dalam kesempitan hidup ada keluasan ilmu Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah
biLa MaTa berTeMu MaTa aKaN TiMbuL raSa ciNTa biLa HaTi berTeMu HaTi aKaN TiMbuL raSa SaYaNg daN biLa DaHi berTeMu SeJaDaH aKaN TeRaSa KEBESARAN ALLAH S.W.T